Bagaimana Cara Melakukan Kompres Pada Luka Memar?

Bagaimana Cara Melakukan Kompres Pada Luka Memar
Caranya, yaitu gunakan handuk atau kain untuk membungkus es batu. Tujuannya untuk menjadikannya kompres dingin pada memar. Taruh handuk yang dingin tersebut sebagai kompres, pada bagian tubuh yang memar selama 15-20 menit. Setelah itu, tunggu selama kurang lebih 20 menit.

Mengapa luka memar harus di kompres dengan air dingin?

Kompres dingin pada luka memar bungus beberapa es batu dengan kain atau handuk lalu kompres pada bagian luka memar sekitar 15-20 menit lalu tunggu 20 menit lagi jika masih bengkak dan nyeri bisa ulangi kembali kompresnya dimana kompres dingin bertujuan untuk menyempitkan pembuluh darah yang mengalami cedera sehingga

Memar di kompres apa?

Halodoc, Jakarta – Ketika mengalami benturan dengan benda keras, hematoma atau luka lebam biasanya dapat muncul. Meski hanya tampak perubahan warna pada kulit, lebam terjadi karena pecahnya pembuluh darah kapiler yang dapat menyebabkan rasa nyeri. Ketika mengalami lebam, sebaiknya kompres air hangat atau dingin, ya? Sebenarnya, bisa dua-duanya.

Hanya saja, waktu pengompresannya berbeda. Pada dua hari awal lebam, sebaiknya kompres area lebam dengan menggunakan air dingin atau es. Sebab, suhu dingin dapat meredakan pembengkakan dan peradangan yang terjadi. Tak hanya itu, kompres air dingin juga dapat membantu meminimalisasi jumlah darah yang keluar dari pembuluh darah kecil ke jaringan di sekitarnya.

Baca juga: Mirip Memar Kemerahan, Ketahui Fakta Hematoma Namun, hindari menempelkan langsung es ke kulit. Gunakanlah handuk atau kain untuk membalut es, lalu kompres pada area lebam selama 20 hingga 30 menit. Lakukan hal ini secara berkala selama dua hari.

  1. Barulah setelah itu, ganti kompres dingin dengan kompres air hangat.
  2. Sebab, kompres air hangat dapat memperlancar aliran darah, serta mempercepat perubahan warna kulit agar kembali seperti semula.
  3. Sama seperti kompres air dingin, gunakanlah handuk atau kain ketika melakukan kompres air hangat.
  4. Celupkan handuk atau kain ke air hangat, lalu kompres pada area lebam selama 10 menit.

Lakukan secara berkala, sebanyak dua atau tiga kali secara rutin hingga lebam benar-benar sembuh. Baca juga: Cedera Benturan Bisa Sebabkan Hematoma Umumnya, hematoma atau lebam dapat sembuh dengan sendirinya dalam beberapa hari. Namun, jika kamu merasa tidak nyaman dengan lebam yang dialami, kamu bisa mempercepat proses pemulihan lebam dengan mengoleskan salep atau gel yang mengandung heparin sodium,

  1. Diskusikan dengan dokter di aplikasi Halodoc terlebih dahulu, untuk mendapatkan resep salep atau gel yang cocok dengan lebam yang dialami.
  2. Setelah mendapatkan resep, kamu juga bisa langsung beli salep atau gelnya di aplikasi.
  3. Dalam waktu satu jam, obatmu akan dikirim ke alamatmu.
  4. Namun, jika kondisi hematoma atau lebam yang dialami tak kunjung hilang dalam beberapa minggu, sebaiknya segera periksakan ke dokter, untuk mendapatkan diagnosis dan penanganan yang tepat.

Kamu bisa langsung buat janji dengan dokter di rumah sakit melalui aplikasi Halodoc, lho. Jadi, pastikan kamu sudah download aplikasinya di ponselmu, ya. Baca juga: Hati-Hati Risiko Hematoma yang Berbahaya untuk Kesehatan

Memar di kompres pake air apa?

Halodoc, Jakarta – Setiap orang berisiko mengalami memar ketika berbenturan dengan benda keras selama berkegiatan. Bagian tubuh yang mengalami memar umumnya akan berwarna merah kebiruan, bengkak, dan juga terasa nyeri. Penyembuhan memar yang dilakukan tubuh yaitu dengan cara memecahnya dan menyerap kembali darahnya.

  • Jika sedang mengalami nyeri, memar dan bengkak pasti membuat tubuh sulit bergerak dan beraktivitas.
  • Memaksakan diri untuk bergerak malah bisa memperparah keadaan tubuh kamu.
  • Nyeri merupakan keadaan yang sangat tidak menyenangkan untuk semua orang.
  • Setiap orang akan berusaha meredakan rasa nyeri tersebut dengan berbagai cara.

Cara yang paling umum yaitu dengan kompres dengan air hangat atau dingin untuk meredakan keluhan tersebut. Kapankah saat yang pas untuk menggunakan kompres air hangat dan juga kompres air dingin? Kompres air hangat digunakan untuk meredakan nyeri otot atau sendi yang telah berlangsung lama atau kronik.

  • Suhu hangat dapat memperlebar pembuluh darah, sehingga aliran darah dan suplai oksigen dapat lebih mudah mencapai daerah yang sakit.
  • Hal tersebut membuat otot relaks dan mengurangi nyeri.
  • Suhu yang digunakan untuk mengompres dengan air hangat yaitu sekitar 40-50 derajat celsius.
  • Ompreslah kurang dari 20 menit, terkecuali disarankan oleh dokter.
You might be interested:  Rancangan Yang Tersusun Dalam Pikiran Setiap Manusia Adalah?

Walau dapat digunakan untuk mengurangi nyeri, tetap perlu diperhatikan bahwa kompres air hangat tidak disarankan untuk luka memar baru atau kurang dari 48 jam. Hal itu akan memperburuk kondisi luka akibat penumpukan cairan pada lokasi yang memar dan meningkatkan nyeri.

Ompres air hangat juga tidak boleh digunakan pada luka terbuka dan memar yang masih terlihat bengkak. Selain itu, kompres air dingin biasa dipakai untuk daerah yang memar. Kompres air dingin umumnya digunakan untuk memar yang telah terjadi pada 24-48 jam setelah terjadinya benturan. Hal itu bertujuan untuk meminimalisir terjadinya peradangan.

Hal ini dikarenakan kompres dengan air dingin dapat merangsang penyempitan darah dan memperlambat aliran darah pada memar. Pada daerah yang memar terjadi proses peradangan dan kerusakan pembuluh darah yang menyebabkan sel-sel darah keluar dari pembuluh darah dan menyebabkan kulit berwarna merah kebiruan.

  1. Usahakan suhu dingin tidak langsung menyentuh kulit, bungkuslah kompres dengan handuk.
  2. Ompres air dingin tidak boleh lebih dari 20 menit.
  3. Angkat kompres setelah 20 menit dan berikan jeda selama 10 menit sebelum kemudian mulai mengompres lagi.
  4. Tidak disarankan pemakaian kompres air panas atau air dingin untuk yang mempunyai gangguan saraf perabaan.

Orang yang mempunyai gangguan ini, tidak dapat merasakan apakah kompres terlalu dingin atau terlalu panas sehingga membahayakan kulit dan struktur di sekitarnya. Selain itu, untuk mempercepat kesembuhan memar dan mengalami luka memar yang sulit hilang berarti kamu harus mengonsumsi banyak vitamin K.

Walau begitu, menurut penelitian, es batu justru memperlambat proses penyembuhan dan hanya mengurangi rasa sakit sementara waktu. Karena peradangan saat cedera yang menimbulkan rasa sakit merupakan langkah awal proses penyembuhan saat terjadi luka. Untuk memperbaiki jaringan tubuh yang rusak karena cedera, peradangan perlu terjadi dan kompres dengan air dingin hanya mengganggu proses peradangan.

Jika kamu mempunyai memar yang tidak kunjung sembuh dan bingung kompres dengan air hangat atau dingin, ada baiknya dikonsultasikan dengan dokter melalui aplikasi Halodoc, Nikmati fitur Chat atau Voice/Video Call untuk berdiskusi dengan dokter ahli tanpa perlu ke luar rumah.

Ini 7 Penyebab Memar Tiba-Tiba Tiba-Tiba Kulit Memar, Waspadai 5 Penyakit Ini Arti Warna Memar yang Tiba-Tiba Muncul di Tubuh

Berapa menit untuk mengompres?

Aturan penggunaan kompres dingin – Jika mengalami cedera fisik, seperti luka memar atau keseleo, kompres dingin boleh digunakan dalam kurun waktu 48 jam untuk mengurangi pembengkakan, perdarahan, dan kejang otot. Waktu pemberian kompres dingin yang disarankan adalah tidak melebihi 15–20 menit.

  1. Pemberian kompres dingin ini dapat diulangi setiap 2–3 jam sekali.
  2. Hindari menggunakan kompres dingin terlalu lama karena dapat menghambat sirkulasi darah dan mengganggu proses penyembuhan cedera.
  3. Perlu diperhatikan, kompres dingin sebaiknya tidak digunakan pada otot atau sendi yang kaku serta pada orang yang memiliki kondisi medis tertentu, seperti diabetes, penyakit jantung, dan tekanan darah tinggi.

Kompres dingin juga tidak disarankan untuk digunakan oleh orang yang memiliki keluhan mati rasa atau kesemutan akibat gangguan saraf sensorik, Jika keluhan Anda tidak kunjung membaik setelah menggunakan kompres hangat maupun dingin, sebaiknya periksakan diri ke dokter agar mendapatkan penanganan yang sesuai.

Apa perbedaan kompres hangat dan kompres dingin?

Perbedaan kompres panas dan dingin untuk cedera – Kompres dingin dan hangat memiliki manfaat tersendiri dalam perawatan cedera beberapa jenis olahraga, Kompres dingin lebih cocok untuk bengkak, memar, atau keseleo yang sifatnya baru terjadi, atau selama 24 – 48 jam pertama.

Sementara itu, kompres panas berguna meredakan nyeri yang sudah berlangsung lama (kronis). Walau berbeda manfaat, cara melakukan kedua metode kompres ini hampir sama. Penting bagi Anda untuk menghindari suhu yang terlalu ekstrem, baik terlalu panas atau terlalu dingin saat melakukan kompres. Hindari juga kontak langsung antara kulit dan sumber panas atau dingin.

You might be interested:  Bagaimana Prinsip-Prinsip Melakukan Aktivitas Gerak Ritmik?

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Berapa lama kompres air hangat?

Kompres Hangat Vs. Kompres Dingin Kompres merupakan sebuah kata yang tidak asing didengar. Kompres semacam pertolongan andalan yang sering dilakukan ketika sakit, entah itu saat demam, nyeri, memar, bengkak, dan sebagainya. Tidak jarang pertanyaan muncul “Suster, kalau kompres itu bagus nya kompres hangat atau kompres dingin?” Dalam hal ini bukan mana yang lebih bagus dari jenis kompres tersebut, melainkan sudah tepatkah kompres yang kita lakukan? Efektivitas kompres hangat maupun kompres dingin didasarkan pada kegunaannya.

  1. Maka dari itu mari kita mengenal kegunaan kompres hangat dan kompres dingin.
  2. Ompres Hangat bekerja dengan cara memperlebar pembuluh darah.
  3. Pembuluh darah yang melebar akibat suhu hangat dapat mempermudah pengeluaran panas dari tubuh.
  4. Oleh karena itu, kompres hangat merupakan metode yang tepat untuk menurunkan demam.

Disamping itu, pembuluh darah yang lebar dapat mempermudah aliran darah dan suplai oksigen menuju daerah yang sakit sehingga membantu relaksasi otot, mengurangi kekakuan, dan meningkatkan rentang gerak bagian tubuh yang nyeri. Meskipun kompres hangat dapat mengurangi nyeri, sangat tidak dianjurkan dilakukan pada luka yang baru (kurang dari 48 jam), luka terbuka, dan tampak bengkak.

  • Alasannya karena terjadinya pelebaran pembuluh darah sehingga lokasi yang baru cedera bisa beresiko perdarahan, penumpukan cairan pada lokasi cedera yang dapat memperburuk kondisi luka dan meningkatkan nyeri.
  • Ompres hangat bisa digunakan untuk nyeri yang sudah kronik/berlangsung lama.
  • Perlu diperhatikan juga suhu air yang digunakan untuk mengompres berkisar 40-50 ° C, waktu mengompres sekitar 20 menit.

Kompres hangat bisa menggunakan handuk yang telah direndam dengan air hangat kemudian diperas airnya, atau bisa juga dengan botol yang berisi air hangat, atau dengan alat yang lebih canggih seperti bantal pemanas yang khusus untuk mengompres. Kompres dingin bekerja dengan cara mempersempit diameter pembuluh darah sehingga aliran darah yang menuju lokasi cedera menjadi lambat.

Pada saat cedera terjadi proses peradangan dan kerusakan pembuluh darah yang menyebabkan pendarahan, sebaiknya kita lakukan kompres dengan es atau air dingin untuk menurunkan resiko perdarahan. Selain itu, suhu dingin yang menyebabkan penurunan aliran darah berefek terhadap penurunan jumlah zat perangsang radang yang bergerak menuju lokasi cedera sehingga dapat mengurangi bengkak dan nyeri.

Kompres dingin biasa digunakan pada cedera yang kurang dari 48 jam. Cara melakukan kompres dingin bisa menggunakan es yang sudah dibungkus, pastikan suhu dingin tidak menyentuh kulit secara langsung. Kompres dingin ini sangat efektif pada kondisi cedera ketika berolahraga, terkilir, bengkak, memar.

Kompres pakai air apa?

“Demam adalah hal yang umum dialami anak-anak. Kondisi ini biasanya mereda setelah dikompres dengan kain yang telah direndam air biasa atau sedikit hangat. Supaya suhu tubuh anak cepat turun, ada bagian-bagian tubuh tertentu yang sebaiknya dikompres.” Halodoc, Jakarta – Demam pada anak bisa membuat orangtua merasa khawatir.

  1. Biasanya, ayah dan ibu akan melakukan beberapa perawatan di rumah untuk membantu menurunkan suhu tubuh Si Kecil.
  2. Salah satu cara menurunkan panas yang sering digunakan adalah kompres dengan kain basah.
  3. Cara ini dipercaya bisa membantu menurunkan suhu tubuh menjadi normal.
  4. Ompres dilakukan dengan menggunakan kain yang sebelumnya sudah dicelupkan ke air kemudian diperas.

Air yang digunakan untuk mengompres adalah air yang memiliki suhu normal, yaitu air yang tidak terlalu dingin atau panas. Selanjutnya, kain yang lembap tersebut diletakkan ke area tubuh, biasanya di dahi. Selain dahi, di mana lagi kain kompres untuk menurunkan demam bisa diletakkan? ]Mengatasi Demam pada Anak Kompres sudah lama diyakini bisa membantu mengatasi kondisi naiknya suhu tubuh yang menyebabkan demam pada anak,

Meski begitu, terkadang masih ada orangtua yang salah memahami dan tidak melakukan teknik ini dengan tepat. Salah satu kesalahan mengompres yang bisa terjadi adalah salah meletakkan kain kompres. Secara umum, ada 4 tempat di tubuh yang sering dikompres saat Si Kecil demam, yaitu di dahi, leher, ketiak, serta area selangkangan.

You might be interested:  Bagaimana Cara Melakukan Lari Di Air?

Saat kompres diletakkan di area-area tersebut, tubuh akan menerima sinyal yang diterjemahkan pusat tubuh dan membuat tubuh mengenali suhu di sekitar tubuh sedang hangat. Nah, hal itu kemudian akan mendorong penurunan suhu tubuh. Selain itu, ada kesalahan dalam mengompres yang juga sering terjadi, yaitu menggunakan air dingin atau es.

  • Banyak yang menganggap bahwa suhu dingin dari es yang ditempelkan pada dahi akan membantu melawan panas dari dalam tubuh.
  • Padahal, tidak demikian.
  • Ain yang digunakan untuk kompres sebaiknya dibasahi atau direndam di air dengan suhu normal saja, tidak terlalu dingin atau panas.
  • Ada cara yang harus diperhatikan sebelum memberi kompres pada Si Kecil yang mengalami demam.

Pertama, sediakan wadah berisi air hangat dengan suhu kurang lebih 38 derajat Celsius, kemudian rendam sebentar handuk atau kain pada wadah tersebut. Pastikan untuk membuka baju anak saat akan mengompres. Hal ini penting dilakukan untuk menghindar baju menjadi basah.

Letakkan kompres pada dahi, leher atau ketiak sekitar 10 menit. Bila handuk sudah tidak lagi hangat, rendam kembali dalam wadah dan ulangi mengompres anak sampai suhu tubuhnya menurun. Jika ibu mengompres anak dengan pakaian lengkap, coba periksa apakah baju dan celananya basah. Jika iya, sebaiknya segera ganti baju dan keringkan badan anak terlebih dahulu.

Selama anak demam, pilihlah jenis baju yang tidak terlalu tebal dan ketat karena bisa menyebabkan rasa tidak nyaman. Sebagai gantinya, pilihlah jenis pakaian yang tipis dan longgar agar membantu proses penguapan panas dari tubuh. Perlu diingat, mengompres hanya merupakan langkah awal untuk mengatasi demam pada anak.

  1. Jika suhu tubuh terus meningkat dan disertai dengan gejala yang parah, segera bawa Si Kecil ke rumah sakit.
  2. Jika ibu ragu dan butuh saran dokter seputar demam pada anak, tanya dokter di aplikasi Halodoc saja! Lebih mudah menghubungi dokter melalui Video/Voice Call dan Chat, kapan dan di mana saja tanpa harus ke luar rumah.

Dapatkan tips menurunkan demam anak dari dokter terpercaya. Yuk, download Halodoc sekarang di App Store dan Google Play.

Apa manfaat kompres air hangat?

Cara menurunkan demam dengan kompres hangat – Dilansir dari PM Pediatrics, manfaat kompres hangat dapat membantu mendinginkan tubuh dan menurunkan demam tanpa menyebabkan kedinginan. Kompres hangat dapat merangsang produksi keringat, sehingga suhu tubuh akan menurun.

  • Selain itu, efek kompres hangat juga dapat membantu melancarkan aliran darah sehingga membuat tubuh rasanya lebih nyaman saat demam.
  • Untuk itu, Anda disarankan mengompres tubuh yang demam dengan kompres hangat, bukan kompres dingin.
  • Etika suhu tubuh sedang meningkat, menempelkan segala sesuatu yang dingin ke kulit bisa menyebabkan kedinginan dan tidak nyaman.

Dikutip dari beberapa sumber, cara menurunkan demam dengan kompres hangat ini cukup mudah, yakni:

Siapkan air hangat bersih yang tidak terlalu panas dan selembar handuk kecil atau waslap. Celupkan kain ini ke dalam air hangat, lalu peras Dalam kondisi kompres hangat yang masih lembap (bukan basah kuyup), tempelkan kompres hangat di bagian dahi, ketiak, selangkangan, dan kaki masing-masing selama 10 menit sampai kain lembap menjadi dingin Pastikan ketika mengompres demam, pakaian tidak basah kuyup. Apabila pakaian basah terkena kompres hangat, ganti dengan pakaian kering

Coba beberapa langkah-langkah menurunkan demam dengan kompres hangat di atas. Selain itu, terapkan perawatan yang tepat agar suhu tubuh bisa segera kembali normal. Baca juga: 7 Cara Menurunkan Demam pada Orang Dewasa dengan Obat sampai Alami

Salep untuk memar apa?

Oparin Gel adalah gel yang mengandung heparin sodium yang berfungsi untuk mengobati memar atau lebam. Penggunaan Oparin Gel dapat mempercepat proses pemulihan lebam atau memar, dan dapat mengurangi gejala yang terjadi seperti bengkak, kebiruan, dan nyeri.